Indeks Infeksi Malware 2016 menyoroti ancaman utama merusak cybersecurity di Asia Pasifik



Otakdewasa.com , seperti yang ditulis dalam laporan News.Microsot.com , Microsoft Asia hari ini mengumumkan peluncuran Indeks Infeksi Malware yang 2016 (MII2016), yang mengidentifikasi ancaman malware utama di wilayah ini dan peringkat pasar di Asia Pasifik sesuai dengan berapa banyak mereka terpengaruh.

Malware komputer berbahaya yang umumnya didistribusikan melalui mengeksploitasi kit dan rekayasa sosial ; trojan yang mencoba terlihat tidak bersalah untuk meyakinkan Anda untuk menginstal mereka . malware ini dapat mencuri informasi pribadi Anda , men-download lebih banyak malware , atau memberikan akses hacker jahat untuk PC Anda . Temuan ini berdasarkan data dari Malware Protection Center Microsoft ( MMPC ) dan Laporan Intelijen Microsoft Security ( SIRv20 ) .
Kawasan Asia Pasifik sangat rentan dengan pasar negara berkembang paling berisiko dari ancaman malware . Dari lima lokasi atas di seluruh dunia yang paling berisiko infeksi , total empat berasal dari Asia Pasifik - Pakistan , Indonesia , Bangladesh dan Nepal , 

Malware Infection Index Asia Pacific 2016


Bahkan, ancaman lanjutan tim Berburu Windows Defender pada bulan April melaporkan penemuan sekelompok penjahat dunia maya , dijuluki PLATINUM , yang aktif sejak tahun 2009 telah menargetkan organisasi pemerintah , lembaga pertahanan , lembaga intelijen , dan penyedia telekomunikasi di Asia Selatan dan Asia Tenggara .


Pasar atas di Asia Pasifik di bawah ancaman malware : 

The Malware Infection Index 2016 mengungkapkan lokasi dengan tingkat pertemuan malware tertinggi adalah Pakistan , diikuti oleh Indonesia , Bangladesh , Nepal dan Vietnam masing-masing. Setiap negara memiliki rata-rata hampir 40 persen atau lebih komputer menghadapi malware , dibandingkan dengan rata-rata di seluruh dunia hanya 20,8 persen , pada 4Q 2015, naik dari 17,6 persen pada 1Q 2015 .


Tiga Malware yang Ditemui di Asia Pasifik

Gamarue sangat lazim di kawasan ASEAN dan keluarga malware ketiga yang paling umum ditemui di seluruh dunia dalam 2H 2015. Beberapa lokasi yang rusak berat seperti Indonesia melaporkan tingkat pertemuan Gamarue lebih dari 20 persen pada 4Q 2015, dekat dengan tingkat pertemuan di seluruh dunia untuk semua ancaman keluarga gabungan untuk kuartal. Hal ini umumnya didistribusikan melalui mengeksploitasi kit dan rekayasa sosial dan telah diamati untuk mencuri informasi dari komputer lokal dan berkomunikasi dengan server command-and-control dikelola oleh penyerang. 





1 komentar:

  1. I've used AVG protection for a couple of years, I'd recommend this anti virus to everybody.

    ReplyDelete

Copyright © 2013 OTDWS - CARA TERBARU INTERNETAN All Right Reserved | Powered By: Blogger